Jadi Anak Kecil (Lagi)

Ga berasa banget udah 1 semester aja gua jadi anak kost-an. Ga berasa, soalnya kost baru ini bikin betah banget, gimana ga betah, udah deket sama kampus, deket sama mall, deket sama toko alat tulis yang murah, temen kost asik, kamar luas, kamar mandi dalam, mbanya jujur dan bersih umurnya pun ga beda jauh kalo ngobrol nyambung dan rame, juga tante kost yang baik banget. Setelah 1 semester ini melalui observasi gua terhadap diri sendiri ternyata gua jauh berubah loh! 😀 Menurut hasil penelaahan gua, kok gua cenderung memperlakukan diri gua jadi kaya anak kecil lagi ya setelah jadi anak kost? Sejauh ini dijalanin ga berasa, cara hidup “anak kecil” ini sangat amat okey mamen.

 

Uang Jajan

Iye sekarang gua “menjatah” diri gua dengan uang jajan harian. Masih inget ga sih pas kecil sehari dikasih berapa sama bokap/nyokap buat jajan? Cukup ga cukup ya dicukup-cukupin, dengan kapasitas perut gua ini kadang sampe ngemis-ngemis ke tante kantin *skip*. Hal ini ternyata sangat efektif loh buat menambah tabungan, saudaras! Hahaha 😀 Setelah pindah ke Serpong, ketemu temen-temen yang sama hedon, somplak, dan sama error-nya sama gua, habislah uang jajan! Hari ini karaoke, besok makan di resto A dengan alasan “memulai minggu yang keras dengan makanan yang baik” eh lusa kok makan di resto B kali ini alasannya “hidup kita ini berat, coy kita butuh fuel yang setimpal”  besoknya kok ya ke resto C katanya “we did this week smoothly girls we deserve these beautiful foods” oke, gua kalah. Sama makanan mah akan selalu kalah. Awal masa berlaku uang jajan ini berattt banget, apalagi kalau liat temen-temen gua foto bareng dengan mengikutsertakan makanannya yang begitu indah. Ngeces lah emakkk! Tapi akhirnya kok berasa enaknya ya. 😀 Daripada makan di resto abal-abal berkali-kali pelayanan ga bagus kan mending sekalian fine dining ye, toh 3 kali makan resto abal-abal = makan fine dining + kekasih, kurang apa kadang masih nyisa lagi hahaha. Kadang suka diketawain temen, kan suka dijemput temen kalo kuliah, ngeliat gua masukin duit jatah jajan ke dompet diketawain kaya anak kecil katanya. Peduli amat yang penting duit gua tambah banyak yang ditabung. Gua cuma jatahin 10ribu sehari yang mana di Serpong mah ga dapet apa-apa, jadi most of the times sih gua ga jajan, berakhir ditabung lagi, asik kan? 😀

 

Bawa Bekel

Pas kecil gua suka dibawain bekel, pas SD males, pas SMA ngemis! hahaha 😀 Makin gede sadar makanan luaran itu ga sehat, kotor ga terjamin, dimasak dengan minyak hitam blah blah blah enakan masakan emak gue kali, Bang. Selama menjabat jadi anak kost, gua merasa bawa bekel ini sangatttttt mengurangi pengeluaran loh beneran, apalagi beras bawa dari rumah. Beras dari rumah udah pulen, enak, wangi, 0 Rupiah lagi! Kalah dah beras warteg mana juga, udah mahal nasinya keras. Huek. Kadang gua suka jajan di kantin sih, tapi suka kepikiran, paling murah gua jajan 10ribu, cuma nasi setengah sama telor gembel *ini beneran namanya telor gembel* Sampai suatu hari gua melihat telor gembel fresh baru dimasak. Alamakkk minyaknya item pake banget. Trauma. Sejak itu gua bawa bekel pake telor sendiri, lumayan ga sampe goceng sehari tuh bawa nasi banyak + telor, telor ayam kampung lagi 😀

 

Dimarahin

Dimarahin siapa? Diri sendiri lah. Gua ini sukanya keluyuran, ga betah diem di kamar gitu. Awal-awal mah cuekkk hantam aja yang penting kaki melangkah. Alhasil gua jadi begadang terus, kerjaannya minumin kratingdaeng terus tiap bangun tidur biar ga ketiduran di kelas. Akhir-akhir ini gua mulai bisa tegas sama diri sendiri, kalau mau pergi kerjain tugas dulu, kalau mau internetan gua akan paksa diri gua minimal buat cari bahan buat analisa/portfolio dulu. Hasilnya? Kaya di film sinetron lebay ada perang di kepala sendiri antara kerjain tugas sama main. Seriusan gua ini emang suka aneh begitu, kadang suka merasa ada banyak jiwa di dalam tubuh gua, mungkin gua butuh psikolog, ada psikolog pribadi sih tapi belom lulus….. *skip* Makin lama dibiasain eh jalan juga loh. 😀 Kalau ga ada tugas, sebelum bersenang-senang gitu gua akan diem dulu di ranjang merekap apa yang terjadi di kelas hari itu. Hasilnya? Ujian ga usah belajar, seriusan hahaha cuma perlu merekap apa yang terjadi di kelas tiap hari, getting A’s is as easy as that people, inget tapi tiap hari yah dan berlaku kalau dosennya ga kasih tugas take home hahaha 😀 btw ini lagi dilakukan sekarang, gua cari bahan buat bikin portfolio, essay, sama analisa sebelum nulis ini.

Dimarahin juga sama diri sendiri dari sisi yang religius. Jadi anak kost, bangun suka-sukanya, kadang suka males atau ga keburu saat teduh. *kebiasaan di rumah SaTe tiap pagi* Saat-saat seperti ini ya perang lagi sisi religius maksa SaTe, sisi realistik maksa beres-beres biar ga terlambat. Akhirnya yaaa learn how to bend lah kalau ga kan ntar patah hahaha 😀 SaTenya pindah ke malem! Masalah selesai.

 

Kadang merasa lucu juga, pas kecil benci banget diperlakukan kaya gitu. Duit jajan dibatasin, orang lain beli mainan balon AA banyak karena uang jajannya banyak, gua mah ga bisa beli banyak-banyak, abis buat makan sendiri. Pas kecil males bawa bekel, kayaknya pas SD jajan adalah suatu hal yang sangat keren. Pas kecil suka sebel sendiri kalau dimarahin. Sekarang ini kok ya baru sadar semua juga buat kebaikan gua, dan gua malah memperlakukan diri gua sendiri kaya begitu. Ah sudahlah aneh memang tapi nyata. Pas kecil mau cepet gede, udah gede malah memperlakukan diri sendiri jadi anak kecil.

 

Btw suka denger orang bilang ga sih kalau udah kuliah jangan pengen cepet kerja, ntar udah kerja pengennya kuliah soalnya. Kok gua ga pengen cepet-cepet kerja ya? Enakan kuliah kemana-mana. Kalau kerjanya ngajar anak-anak sih boleh juga, tapi kayaknya susah jaman sekarang hidup dari cuma jadi guru/ngelesin doang kan ya? Ini cuma gua yang aneh atau gimana? 

Advertisements

4 thoughts on “Jadi Anak Kecil (Lagi)

  1. Dulu gw juga pas kuliah ya kuliah aja biar lbh fokus plus menikmati masa2 banyak libur, ntar kalo udh kerja gak bs lagi… Huahaha

    Tp ya kerja sambilan kayak ngelesin piano ada dikit2 buat nambah nambah tabungan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s