Mitos!

Masak masak kaga sendiri, makan makan kaga sendiri, nyuci baju kaga sendiri, tidur sih sendiri.

Siapa bilang jadi anak kostan/ perantauan/ dormi/ you name it itu suram? Mitos!

Selamat membaca, semoga ga jereng baca yang satu ini.

Jadi seperti yang pernah gua ceritakan, kuliah ini gua pindah kota ke Tangerang, ga di Bandung lagi. So, aftermath-nya adalah gua menjadi anak kost yang gosipnya sih menderita blah blah blah *menurut temen gua yang kost pas SMA*. Entah kenapa gua sih dari dulu ga takut yah, soalnya bukti nyatanya saudara gua yang pindah kota/ negara ga ada yang melarat, sedih, ga punya temen atau apa pun itulah. Berhubung kuliahan gua ini ngaret masuknya, gua baru masuk kost -perdana- tanggal 18 Agustus 2013 di dalam cluster Newton which is paling dekat sama kampus; 15 menit aja kalau jalan kaki, kalau naik motor plus ambil tiket dan parkir ya 5 menit lah. Pengalaman di kost-an ini, cuma satu kata; traumatis.

 *backsound a la film horror yang agak sedih*

Singkat cerita, gua harus tidur di ruangan yang sangat sempit *lebih sempit dari kamar pembantu rumah gua* dengan furniture yang udah 3 bulan baunya ga ilang. Baunya ga main-main saudara tipe yang bikin idung sakit + nangis kaya lagi motong bawang, kalau pergi kamar harus dikunci *gimana baunya mau berkurang wong dikekep di dalem terus*, kalau nyalain AC kamar ga boleh dibuka *ya iya sih, tapi impossible ga nyalain karena Tangerang itu panasnya astaga banget*, kamar mandi ga ada water heater, ga boleh masak *menambah pengeluaran banget*. Di kost-an ini cuma ada 2 orang yang ngekost, gua dan temen gua *you don’t say, plakkk* singkat cerita temen gua ini pun ga kuat sama kelakuan tante kost, dan memutuskan buat keluar. Malam itu juga, gua memutuskan untuk keluar, dan pindah ke kost-an setelah melewati proses rese.

Kost gua yang baru ini, masih di cluster Newton juga, dan alamakkk temen gua yang bantuin gua pindahan aja ngebet pindah liat kamar gua yang baru. Kamarnya gede, ranjang gede, ada TV, AC, meja belajar, lemari, kamar mandi dalam *kali ini ber-water-heater* boleh masak, dan ga ada jam malam *which is super duper good karena di kost lama suka diprotes pulang subuh, ya kan ane teater emakkk, latian teater pulang jam segitu juga bukan dugem, lu kate gua dugem pake celana pendek ,aju kaos, sendal jepit? Hellooooo* -skip emosi-

Oke, cukup, prolognya terlalu panjang efek samping baru nulis novel buat tugas akhir semester. Gua harap tulisan ini bisa membalikkan mitos-mitos yang beredar di pasaran tentang suramnya hidup sebagai anak perantauan.

Mitos 1 : Pindah kota jauh dari orang tua segala susah.

JANGAN MANJA! Gua? Sedikit manja sih ya itungannya. Kalau di keluarga gua rata-rata SMP-SMA udah sekolah ke luar, kalau ga ke luar negeri minimal ke luar kota lah gitu. Segala susah? Punya temen dong! :D  Kalau perlu temennya suruh vow semacam wedding vow yang susah senang kaya miskin gitu hahaha :D  Serius tapi bener, yang bikin segala susah itu karena lu manja. Mau sampai kapan manja? Pertama pindah kota gua ga merasa yang namanya segala susah, nyuci sendiri ya sudah biasa, cari makan ke luar, yah di Bandung pun emang gua anaknya demen keluyuran, ke mana-mana sendiri, dari dulu juga gua ke mana-mana sendiri dari jalan kaki sampe bawa mobil sendiri juga udah biasa. Makin lama semuanya terasa makin gampang, apalagi setelah pindah kost, di kost yang baru ini ada 8 kamar, otomatis rame dong ya. Yang gua pribadi sadar adalah makin banyak lu punya temen yang positif, makin mudah juga hidup lu selama ngekost ini. Menurut gua banyak plus-nya loh  apalagi buat cewek kalau “merantau” gini, yang pasti sih jadi lebih mandiri, nanti kalau udah married juga maunya mandiri kan? Gua sih maunya mandiri bukan tipe yang masih mau dikelonin ortu/mertua sampe married.

Mitos 2 : Susah ngatur uang.

Pret sungguh pret. Hal ini sebenernya mudah asal lu niat, dan sadar diri. Modalnya cuma butuh selembar kertas dan bolpen/pensil doang kok, gua sih diiringi doa biar guanya bisa commit gitu hahaha. Gua akan selalu review pengeluaran gua setiap akhir bulan dan pembagian budget-nya bakal gua sesuaikan. Gua ga suka repot-repot uang jajan gua cuma gua bagi jadi tabungan, perpuluhan+persembahan, belanja, hedon *buat memenuhi hobby gua makan yang mahal-mahal, walau udah diminimalisir teteup ga bisa ilang*, kencan *iya kencan gua berbudget -skip-*, bensin *makin kesini makin mendekati 0* dan sisa. Sisa ini gua jadikan what so called “tabungan amit-amit” buat kalau ada sesuatu yang dadakan gitu gua punya duit misalkan temen gua *amit-amit* masuk RS, ortunya jauh, jadi kan gua bisa bayarin minimal DP-nya dulu *contoh yang sok suci banget*. Sejauh ini, udah jalan 3 bulan, semakin baik ya, sisanya makin banyak hahaha.

Buat gua, jadi anak kost meningkatkan kualitas gua sebagai calon ncim-ncim *ditampar ncim-ncim beneran*. Buat menekan biaya belanja biasanya gua akan sharing dan banding-bandingin harga sama temen kost-an juga mba kost-an, karena harga murahnya sebagian-sebagian biasanya kami saling titip gitu. Sejauh ini sih ya kalau mau cari bumbu murahan di pasar, kalau cari buah murahan di FM, kalau cari snack ya tunggu si Gian* diskon hahaha 😀  Jadi calon anak kost-an jangan malu banding-bandingin harga yah 😀 Cara lain buat menekan harga belanja adalah kongsi-an sama warga kost hahaha ini efektif banget loh, karena kadang ada yang punya stock gitu jadi kan bisa saling melengkapi secara cincai gitu hehe 😀

Soal duit-duitan ini kayaknya gua mau bikin post baru aja deh nanti kalau niat.

Mitos 3 : Makanan anak kost itu In*omie doang digilir rasa.

Ini fitnah dari mana siiii hahaha Sejak pindah kost yang jadi boleh masak, makanan gua udah taraf resto loh *pamer*. Belajar masak dong, orang bilang juga semua bisa karena kepaksa kan yah. Gua sih dari di Bandung udah biasa masak karena gua demen yang mahal apa daya uang jajan mah ga bisa ngejar yang mahal-mahal tiap hari, jadi untuk memenuhi napsu ini gua belajar masak yang mahal-mahal hahaha 😀 Setelah belajar masak ini gua baru sadar, bisnis perut itu untungnya gede. Btw, punya temen kost yang bisa masak kaya gua ini adalah true investment, pake banget. Percaya ga percaya, dengan modal 10 ribu sehari gua bisa menghidupi perut gua dengan makanan enak, kalau ke warteg di sini sih, 10 ribu mah cuma nasi keras+1 sayur, pret!
 
Mitos 4 : Kelakuan ga terkontrol.
 
Ini, sejujurnya, pinter-pinter lu pilih temen aja sih. Gua mah realistis aja, pengaruh buruk biasanya nular dari temen, wajarlah kalau pengen merasa diterima bla bla bla. Tapi tolong digarisbawahi, karakter  baik lu sangat amat berharga, lebih berharga dari sekadar punya temen yang “keren” menurut kacamata anak muda jaman sekarang yang dugem, rokok, dll. Percaya deh sama gua *macam bisa melihat masa depan* karakter yang baik adalah investasi yang sangat baik buat nanti di dunia kerja. Kriteria temen yang baik itu gimana sih? Jujur, no drug. Se-simple itu, tapi gua kasih tau, yang beginian itu jarang banget emakkk kalau jaman sekarang. Liat kelakuan temen-temen selama ujian, gua jadi merasa somehow beruntung gua ditempa 6 taun di sekolah di mana kalau pas ulangan tanpa ada guru pun ga ada yang nyontek.
 
Mitos 5 : Hidup di kost-an itu menderita.
 
Baca lagi deh di atas menderitanya gimana? Jaman sekarang mah udah enak kost-an. Well di Tangerang udah enak banget, biasanya udah termasuk cuci gosok, bersihin kamar, air minum gratis *penghematan banget*, mba/mbok gaul, air gampang *ga rebutan takut ga kebagian air*. Kenapa cuci gosok di-underline? Intinya, keindahan baju lu lebih terjamin dengan cuci gosok sama mba/mbok hahaha 😀 Temen gua yang kostnya ga cuci langsung *nitip ke laundry, udah masuk biaya kost, laundry diambil sama mba/mbok* bajunya suka ada yang rusak, tapi yang cuci gosok manual mah awet 😀
 
 
So, ga usah takut jadi anak kost-an. Itung-itung latian biar mandiri, bisa berdikari yang ini karena abis bikin video tentang Soekarno buat tugas akhir juga. Lagian, banyak banget positifnya kok jadi anak kost-an ini, sejauh ini negatifnya ga ada sih buat gua. kecuali jauh dari pacar *plakk*
Advertisements

12 thoughts on “Mitos!

  1. bwahahahahaha!!!!! you rock the kost life XD
    kos an tangerang enak sih ya… kalo di semarang gini masih banyakan kaya kos pertama lu tuh :”) kamarnya cuma cukup buat meja belajar, bed, lemari, dan 1×2 ‘tanah kosong’ (hasil ngintip kosan temen gue)
    tapi kalo soal makanan yah… enakan semarang jauh keknya.. kalo pinter2 8rb udah nasi sepuasnya, jamur goreng crispy, sambel uleg sama es teh manis (menu sehari2 gue maksudnya) sedangkan kalo masak sendiri jatohnya pada lebih mahal soalnya ga patungan sama temen kos, jadi so individual gitu, dan kebanyakan emang makanannya hasilnya ga enak dan akhirnya malah cuma makan ind*mie gilir rasa hahahaha!

    glad you like your uni life anyway 😀
    (dan ngakak gue buat budget hedon nya…. you are so me! haha/

    1. Tapi biasa kostnya udah layak pake gitu kan udah enak kalau bekas pake orang. Ini tuh bau cat furniture baru, karena furniturenya custom sendiri jadi bau catnya freshhhhh maknyos hahaha
      Gua saking ga ada lahannya yang lama itu bednya nyatu sama si lemari custom yang super bau menyiksa itu, dan bednya tinggi dong gua mesti agak loncat naiknya *salahkan postur pendek saya!* Harga makanan di sana setara harga makanan gua pas kelas 7 loh *pingsan*

      1. masih baru juga sih pas dia pertama pindah XD dan sama2 keperangkap gitu baunya… mana kan kosannya ga pake ac, jadi bayangin semarang yang panas lembab jijay + hawa sumpek + bau cat… nice combi dah, gue salut dia masih betah XD
        serius harganya kaya lo kelas 7?? itu harga makanan gue pas SMA tuh, di kantin sekolah XD nasi ayam goreng sama esteh *inget banget*

      2. cat furniture biasa mah cepet, ini furniture custom gila trauma beneran 3 bulan sampe gua keluar, itu bau ga ilang-ilang. gimana ga panas kepala gua, temen gua bertamu juga ga ada yang betah TT hahaha
        Dapet nasi dan ayam haaaaaaaa gua kelas 7 beli batagor+es teh aja udah 8 ribu, no nasi, no ayam goreng 😦

      3. ahahahahaha keputusan yang tepat buat pindah berarti yah? XD
        batagor di sekolah gue satuannya 500an, tinggal minta mau berapa, plus es teh 1000 perak dan itu baru aja kemaren taon 2012… hahahhahaaa
        beda banget harganya sih ys XD

      4. Tepat banget udah gua ga boleh masak dengan alasan “Nanti kalo kompornya meledak terus kebakaran karena kamu ga hati-hati kan tante yang kena.” Emosi jiwa banget hahaha
        Batagor gua goceng kelas 7 dapet 4 kelas 9 tinggal 3 aja hahaha tapi lumayan lah, banyak kriuk2nya isinya kecil tapi, cuma kriuknya cukup mengenyangkan kok :’)
        btw es teh tawar di sola*ia naiknya ga kira2 brp taun lalu cuma 2rb sekarang kok udah 5rb aja *menyimpang*

      5. Bwahahahahaha si tante xDD
        Iya gue sukanya juga bagian kriuk2annya hohohoo xD
        Masa sih??? Keren amat es teh tawar 5rebu, di dcos* aja gratis coba hahahahhahaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s