Larangan Berimajinasi

imajinasi /ima·ji·na·si/n1 daya pikir untuk membayangkan (dl angan-angan) atau menciptakan gambar (lukisan, karangan, dsb) kejadian berdasarkan kenyataan atau pengalaman seseorang; 2 khayalan

Tulisan ini cuma opini gua, setuju ga setuju terserah.

 

Setelah sekian lama ngajar jadi guru sekolah minggu, gua melihat beberapa anak itu rasanya kaya berkaca, kembali ke masa lalu gua, do you guys feel it helloooo people working with kids? Sekilas balik, masa kecil gua sebagai balita sekolahan, I must be a damn challenge for my teachers. Gua bukan anak yang begitu saja menerima apa yang disuruh guru, terutama kalau berhubungan dengan art. Berkaca dengan diri gua yang sekarang, beda banget sama gua yang dulu, I was very close to an art-freak, tipe orang yang clumsy, susah diatur, kalau bikin a piece of art itu sesuai maunya sendiri ga bisa dipaksa-paksa which is bagus ya kalo gua mau beneran jadi seorang seniman gitu karya gua original gitu kan hahaha

 

Langganan dimarahin guru dengan ide-ide aneh gua di pelajaran art dengan penjelasan yang lebih aneh buat guru-guru, gua hari ini sama sekali ga dendam ya mengerti aja kan mereka ga pernah merasakan berada di posisi tersebut, mungkin yang mereka tau itu harus membuat gua menjadi “normal”, merubah jalan pikiran gua yang keras kepala ini. They were willing to do the impossible. Mungkin banyak anak-anak dengan imajinasi super-wild seperti gua dulu, yang udah less-wild karena kebanyakan didoktrin sama orang sekitarnya, baik guru, pembantu, maupun orang tua, dan gua ga sepenuhnya setuju. Kalaupun gua bisa mengulang masa kecil gua, ga ada hal yang mau gua rubah, gua ga akan ngamuk datang ke sekolah yang sama, dan gua pengen orang tua yang sama, semuanya sama. Masuk di sekolah, dimarahin karena gua ga “normal” setidaknya gua bisa melihat dulu sebagai anak kecil gua pretty amazing punya pendirian yang kuat atas apa yang gua yakini. Gua ga mau menjadi orang “normal” yang dilarang buat mengungkapkan imajinasi gua. Buat mereka yang jadi less-wild, I feel sorry for them.

 

Pada kepo ga sih ke-ga-nomal-an gua sampai dimarahin kenapa? 😀 Kepo dong ya ya ya kepo yaaaa hahaha Gua pas kecil itu pernah warnain matahari warna putih, sampe dimarahin guru, diumumkan ke temen sekelas, semua ketawa. Guru gua maksa, matahari itu kalo ga warna kuning, oranye, ya merah, ga ada pilihan lain di luar itu. Pada saat itu gua punya alasan yang lumayan bagus buat anak tk

Karena aku baca di buku matahari itu warnanya putih karena ada spektrum warnanya di rumah bikin sama mama pas diputer warnanya putih. Waktu liat ke luar juga matahari putih bukan kuning.

kira-kira gitu gua menanggapinya. Gua beneran liat ke luar rumah siang-siang makin dket matahari kan putih gitu, suka warna merah kalo pagi-pagi yah sama sore kalo gua liat sekarang hehehe.. Kesalahan lain adalah gua mewarnai gunung warna merah sama kuning. Gua kan sangat keren suka baca buku kalo lagi musim gugur kan banyak daun warna gitu kan dan pada gugur, pemikiran gua pada saat itu di gunung banyak pohon. Lagi-lagi gua dimarahin, padahal sebenernya imajinasi gua ini kan beralasan dan ga parah-parah amat. Freak lagi dasar gua ini mewarnai matahari warna biru hah kacau kan! hahaha Gambar gua lagi hujan, mataharinya kehujanan terus ceritanya jadi sakit gitu jadi pucat. Ga gitu gila kan sebenernya, I was so young wild and free *abaikan* gua menumpahkan semua imajinasi gua dengan maksimal ga gua tahan-tahan. Walaupun gua “dipermalukan” gua tetap bangga dengan apa yang gua bikin, itu yang gua yakini benar dan bagus saat itu. Nyerempet soal matahari ini yang bikin gua sedikit kembali ke masa lalu. di gereja ada anak yang mirip gua.

 

Gua lupa minggu kapan, ini tulisan udah lama banget gua pengen share. Hari itu lagi pelajar penciptaan benda-benda langit, anak-anak suruh mewarnai matahari bulan dan bintang. Ada satu anak mewarnai matahari warna hijau, pas gua tanya kenapa dia jawab katanya lagi adem, mataharinya cape panas-panasan terus jadi dia mau adem aja. Bener-bener nyesss dengernya, cara dia menjelaskan apa adanya, itu yang ada di otak dia, di imajinasi dia. Gua cuma bisa bilang dia bagus warnainnya terus gua bilang kalo dia rasa adem biasanya mataharinya lagi sembunyi tapi ga jadi hijau, dia bales lagi, katanya kalau menurut dia jadi hijau. Ini anak beneran mirip gua pas kecil, keras kepalanya juga sama, regenerasi gua hahaha. Anak ini juga mewarnai bulan warnanya kuning campur merah dikit katanya dia pernah liat bulan warna gitu, gua juga pernah liat bulan agak merah gitu sih gua beneran ngerasa ini anak kayanya gua dengan tubuh yang lain hahaha dia kurus rambutnya lurus soalnya beda banget sama gua.

 

Menurut pemikiran gua, anak-anak itu terutama yang masih balita cuma perlu dikasih tau aja secara pribadi yang benar itu gimana dalam masalah art gini, kalo bisa mereka berimajinasi segila dan sebebas mungkin orang kan bebas berimajinasi ya 😀 Gak perlulah acaranya seperti gua dulu, dimarahin dan dipermalukan. Bisa mematikan bibit seniman ulung masa depan yang ga sekeras kepala gua gitu menyayangkan aja. Secara pribadi, gua akan sangat-amat menyesal kalau hari ini gua ga punya kemampuan berimajinasi yang terlalu cukup kuat seperti sekarang, kayanya idup jadi monoton banget. Ga banyak orang yang bisa gua ajak berimajinasi segila gimana gua berimajinasi sendiri, not a single person sebenernya, cuma emang ada beberapa orang yang masih bisa catch up dengan kegilaan gua ini. Kalau suatu saat di masa depan ada tk yang mau menampung anak-anak semacam gua kayanya gua akan langsung ngelamar kerja kesana deh they need people who understand them, orang-orang yang pernah ada di posisi mereka dan bisa memerlakukan mereka bukan sebagai freak.

 

 

 

Sedikit menyimpang dari topik di atas.

How could Jonah stay in a whale for 3 whole days, lalu keluar dengan selamat? Gimana dia keluar? Dimana?

Kalau lu Kristen dari kecil seperti gua biasanya suka baca buku kartun serian Alkitab gitu kan, si Jonah itu selalu dimuntahin ikan di pinggir pantai, dimana ikannya sangat besar miriip ikan terdampar dan sangat ga mungkin kembali ke laut sendiri kecuali itu ikan bisa ngesot. Sangat amazing, tapi gua beneran kepo dimana Jonah diem selama di perut ikan, gimana dia keluar, dan di mana dia dikeluarin.

Advertisements

4 thoughts on “Larangan Berimajinasi

  1. Hai hai kunjungan balik!
    LO KEREN! Haha… kalo dosen-dosen gw mah dulu selalu ‘menghina2’ guru-guru yang maksa ngajarin anak-anak gambar dua gunung, matahari di tengah, sawah di kiri-kanan. Hehe. Maklum ya gw kuliah DKV dan gw juga setuju. Imajinasi anak-anak ga boleh terlalu dibatesin lah. Itu kan imajinasi dia,nggak ada yang salah dong.

    Waktu SD, gw ikut ekskul gambar. Suatu hari gw mewarnai langit pake warna hijau. Alasannya simple, karena gw bosan warna biru atau kuning (dulu diajarinnya gitu kan, dipikir-pikir mana pernah langit warna kuning). Tiap minggu, gambar-gambar terbaik dipilih dan dipajang di lobby sekolah. Gambar gw yang berlangit hijau itu termasuk yang dipajang. Berarti guru gambar gw ngeliat itu bagus dong ya.

    Tapi sayangnya, ortu dan koko gw mempertanyakan, kok langitnya hijau? Langit gak ada yang hijau, adanya biru. Dan karena nyali gw nggak segede elo, gw ga pernah lagi mewarnai langit aneh-aneh. Sayang juga ya imajinasi gw jadi terbelenggu *tsah*

    1. Emang perlu dihina sampe musnahh hahaha jahat ya gua Simple ya alasan anak2 tuh apa yg di kepala ya diomongin aja 😀
      Gua dr kecil keras kepala jd ga brenti2 ngewarna dgn warna aneh2 walau dihina dicela diinjak2 *lebay* apalagi pas kecil kalo ngomong seenaknya pake urat sampe prnh acara panggil ortu hahaha

  2. Iyaa.. dulu pas masih kecil aku ho’oh2 aje ngikutin “template” gambar yang pantes itu apa.. setelah masuk sekolah desain langsung bubar semua.. iiigh.. telat yaaah sadarnya saya.. @_@

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s