TJ: Singapore

TiJeeeeey! πŸ˜€
Mumpung udah mau liburan anak sekolahan gua mau post TJ ini tentang salah satu tujuan favorit orang Indonesia : Singapura! TJ ini ga seperti sebelumnya yang pengalaman pergi sama orang tua, yang satu ini akan gua tulis berdasarkan pengalaman gua pergi bareng temen doang. No parents involved.

1. Sebelum pergi
Tentunya perlu perencanaan yang matang, modal nekat, dan modal mulut manis biar dikasih pergi sama temen doang. πŸ˜€ Gua sendiri perdana ngurus dan pergi sendiri ke luar negeri sama temen itu kelas 9 pas libur kelulusan ke Singapura. Trip ini udah dibicarakan dari awal semester 1 terlalu ngebet. Mumpung masih lama kan ya, karena di antara grup ini yang sering pergi gua, jadi gua berburu tiket murah, cuma niat-niat-kaga nyarinya, nah dapetlah tiket harga mentahnya sekitar 200.000-an plus yang lain-lain gua lupa deh.

Satu hal beres, lanjut lagi : cari penginapan. Buat yang mau mengikuti jejak gua ini, perlu diingat ga semua penginapan kasih ijin buat anak di bawah 17 taun masuk sendiri tanpa pendamping (di atas 18 tahun). Sempat jadi hopeless karena kendala ini. Tapi untungnya emang udah hoki gua sama temen-temen, dapet tempat nginep di 2 tempat, Travern sama Feel at Home.

Gua pribadi prefer di Travern. Walau kamarnya lebih sumpek (sekamar 12 ranjang susun = 24 orang/kamar, ada banyak kamar) lebih apek tapi orangnya lebih banyak. Di lounge juga banyak orang ngumpul sosialisasi, jadi sekalian bagi info dan latihan bahasa inggris kan. Breakfast disini ya standar sih roti+selai, plus kalau mau ngopi-ngopi gratis. Ada wifi tapi ntah kenapa kamar gua kaga dapet sinyalnya 😦 Feel at Home sendiri buat gua sih rasanya kaya homestay gitu ya, yang jaganya suami istri sungguh perhatian dan setiap pagi selain ada roti, selai, si mommy-nya akan masak masakan india *yang punya turunan india*, sama kaya travern, kalau mau ngopi-ngopi juga gratis. Wifi disini lebih kenceng, dan sampe ke kamar πŸ˜€ plus lagi setiap kamar dapet komputer gitu ada internetnya, sekamar 6 orang, gua pergi ber-5, jadi ya berasa sleepover aja. πŸ˜€

Selanjutnya yang perlu dipikirkan adalah itinerary! Setelah itu, berburu apapun itu yang mengurangi budget, di perjalanan gua contohnya adalah tiket USS. Pengalaman sih ya kalo park baru buka biasanya suka ga dapet tiket lalu bertebaran calo gitu kan dengan harga mahal, untuk skip masalah seperti itu gua beli tiket di Indonesia, jadi bisa dapet lebih murah, ini temen gua yang urus jadi gua juga kurang tau deh ya πŸ˜€

Masalah packing ini tiap orang suka beda-beda ya. Kalau gua karena gua tahan dingin dan ga kuat panas gua bawa baju semacem tank top, kaos, sama celana pendek. Temen gua sih pada bawa jaket karena ga kuat AC di pesawat, dan ternyata ga kuat AC di penginapan juga. Untuk tas, gua sih menyarankan pake tas yang sedang, dalam artian lu jalan pake tas, paspor kudu muat, lebih enak kalau muat buat minum, sedikit snack, dompet, hp, dan sisa dikit buat masukin belanjaan kecil kaya kalung anting gitu. Pas pergi ini gua pake tas selempang yang muatnya ya pas-pas-an di atas itu.

2.Eksekusi
Pas pergi gua dapet sedikit kesulitan pas check-in karena gua pergi itu bener-bener hanya bocah, untungnya kita bisa diselipin ke rombongan anak kuliahan yang mau pergi jalan-jalan juga. πŸ˜€ Lalu pergilah kita dengan keren ke Singapura. Begitu sampe sih no problem ya untungnya.

Masalah muncul saat kita mau ke penginapan. Coba dibayangkan, 5 anak 15 taun, bawa koper, NYASAR! Mantep kan? πŸ˜€ Untungnya kita ke Singapura dan kita ga ad kendala bahasa, semua ya lumayan inggrisnya, cuma kalo tanya ya gua yang tanya, dan dalam rombongan kita punya 1 jimat keselamatan, temen gua yang setiap hari ngomong chinese! Investasi yang sangat baik! Berhubung udah lesu banget panas terik nyasar pula, tanya orang pada ga tau, tiba-tiba jimat kita ini nanya ncek-ncek udah 50an gitu puji Tuhan si ncek berhasil mengantar kita sampe tujuan. πŸ˜€ Saran gua, coba cari lewat google earth penampakan penginapan gimana, jalannya dari stasiun terdekat gimana, jangan cuma mengandalkan petunjuk website, gua ikutin petunjuk website dan nyasar.

Mengenai belanja souvenir, coba belajar tawar menawar dengan singlish, ntah kenapa yang jualan lebih mau kasih harga murah. Gua ga tau juga cuma temen gua yang inggrisnya ga gitu lancar alot banget negonya, gua pake singlish jebret dikasih! hahaha πŸ˜€ Sebenernya gua ga memaksakan juga buat belajar, cuma kayanya gua sering transit lama di Singapura dan dikasih ijin keluar lalu belanja di emperan jadi kan ya singlish gua lama-lama keluar naturally saat diperlukan.

Pas gua kesana sama temen, USS itu cenderung kosong kita hampir ga ngantri, mungkin karena bukan haringa libur juga ya kita kesana hari senin, saat kelulusan pula jadi belom jaman libur gitu. Berhubung sepi dan tempatnya kecil, kita datang jam 11, jam 3 atau 4 udah bosen, jadi keluar main ke vivo.

Makan murah di Singapura itu sebenernya sangat mudah kalau lu suka chinese food. Gua sih ga doyan chinese food, doyannya sushi. Temen gua semua patungan beli lauk terus tambah nasi, jadi mereka bisa makan murah gitu di food court. Gua? Gua juga makan murah sih. Beli sushi di cold storage 1 kotak isi 20 sushi tambah 2 soyu sekali makan cuma 3 dollar dan kenyang, emang lebih mahal jatohnya dari temen gua yang sekali makan bisa cuma 2 dollar, tapi kan nikmatnya juga lain ya πŸ˜€ Kalo mau hemat lagi ya ngebekel roti dari hostel hahaha πŸ˜€ Sebagai generasi pelit hemat, gua dan temen gua ga beli minum, selalu bawa tempat minum yang diisi di tempat-tempat gratis seperti penginapan dan water fountain.

Mengenai shopping, buat yang mau ke orchard mending berhenti di stasiun somerset instead of orchard. Survey harga juga jangan lupa, ga semua lebih murah di Singapura. Es krim roti si om juga jangan lupa beli, dari jaman gua balita sampe remaja harganya 1 dollar terus kayanya. Fyi menurut gua paling enak punya si om yang di orchard, yang bungkuj banget si omnya, biasanya sih ngantri. Kalau belanja ke mustafa kalau bisa hapalin jalan kalau males tanya-tanya orang, isinya sangat amat memusingkan masuk dimana keluar bisa dimana. Jangan kalap sama harga murah juga. Gua sangat suka dark chocolate, berhubung di mustafa murah, gua belilah stock se-RT, sampe expired itu coklat kaga abis-abis.

Kepulangan ke tanah air sih tidak bermasalah di tahan-tahan semacam di Husein itu ya. Di perjalanan ini tuh dapet pengalaman yang lain daripada yang lain, bener-bener rely kn each other, karena ya sementara cuma punya 4 temen yang lain gitu kalau amit-amit ada apa-apa. Perlu dicoba nih buat ente-ente yang pengen tau belang temennya *ups*. Semoga membantu. πŸ˜€ Supaya ga tulisan semua gua masukkin 1 foto deh ya, maaf alay ga kuat fotonya di kaca MRT

20130531-005343.jpg

TJ selanjutnya akan bercerita tentang Legend of the Seas dari kacamata seorang remaja. πŸ˜€ Apa coba itu? πŸ˜€ Ditunggu aja TJ selanjutnya, kalau yang kepo ga kuat ya digugel sendiri dulu aja.

Advertisements

2 thoughts on “TJ: Singapore

  1. wait wait wait, apaan itu sushi sekotak 20 biji 2 soyu cuma 3 dollar an???
    aaaaaa mauuuu Naaath!!!!!
    eh lo mending, gue kalo ngerencanain jalan2 sama temen2 kaga kemana2 cuma ke Malang doang ato ke Jogja XD mwahahahahaha

    1. Yes! Asik sekali kan? Tapi itu ud jaman brp taun lalu, 2.8 sushinya doang, tp gua demen soyu jd nambah, kdu beli 0.1 dollar πŸ˜€
      Sebenernya ini juga ga disangka ko, pas awal taun ajaran gua kira pada maen-maen kan taunya beneran jadi pegi πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s