Speechless -1-

Kali ini gua mau cerita tentang ujian praktek gua yang mana menentukan nilai kelulusan gua. (kalo ga salah ya peduli amat nilai asal lulus 😀 hahaha) Gua yang baru aja pindah ke bilingual dengan kurikulum reguler, jujur agak linglung soalnya apa yang gua pelajari di kelas cambridge selama kelas 10-11 ini beda banget sama bahan reguler. Celakanya ujian praktek gua adalah……… BAHAN REGULER mampus ga tuh? 😦 Mana di kelas 12 ini, sebagai siswi bilingual sebenernya gua ga dapet jatah untuk lab, ga seperti reguler yang dapet. Jelaslah gua merasa agak insecurr yah. Wong dari SMP nilai teori gua jelek terus, kalo sampe nilai gua bagus, itu 90% karena hasil praktek gua! 😀

Di tahun terakhir *amin* gua jadi siswa ini, rasanya ko pertama kalinya gua merasa takut buat ujian praktek? Apa yang gua lakukan saudara-saudara? Baca Alkitab, dan sama sekali tidak belajar. Ntah apa yang ada di pikiran gua ah pusing pokony kelabakan bener ini ujian paling bikin deg-deg-an. Gua yang sehari-hari cuma baca 1 pasal, saat ujian praktek naik drastis! Bangun tidur 2 pasal, sebelom ke sekolah 1 pasal, sampe sekolah 1 pasal, sampe rumah 1 pasal, sebelom tidur 2 pasal. Bukannya ga mau belajar ya tapi gua ga punya bahannya,dan tidak fotocopy ehm males yasudahlah.

Ga tau Tuhan sayang bener sama gua tau mungkin kasian liat gua yang uda bener-bener ga berdaya ini, pada saat ujian praktek gua merasakan penyertaan Tuhan yang sangat amazing! 😀

Mulai dari lab biologi, percobaanny ada sach’s, ingenhousz, uji makanan,preparat masalahnya disini adalah, gua ga berani nyalain korek api! Boro-boro spiritus ya koreknya aja ga bisa nyalain. 😀 Masalah lain adalah, gua sangat ga bisa menggambar! 😦 Semua percobaan di atas memuat salah-satu dari kelemahan –super gua itu. Gua uda bener-bener hopeless lah ni ujian bener-bener berserah. Sampai tiba waktu ujian *diundi* dan undian gua adalah….. Uji makanan 😦 Mampus ga! Seduh bener itu! 😦 Sebelom mulai gua berdoa dulu minta keberanian buat nyalain korek api, fyi uji makanan yang lengkap itu ada proses bakar-bakaran laboratorium.

Singkat cerita, di meja gua itu ada jebakan disediain alat untuk uji makanan lengkap. Gua uda takut bener. Tapi setelah gua baca soal, kira-kira begini perintah utamanya :

Buatlah percobaan uji amilum dan protein!

kalau gua ga beretika mungkin gua akan loncat-loncat dan teriak kegirangan! hahaha 😀 Yang perlu gua lakukan buat perintah di atas adalah tetes-tetes iodium sama biuret doang! 😀 Ujian biologi gua hari itu berjalan super lancar 🙂 Kebetulan? Buat gua bukan, buat gua sih itu adalah buah dari gua iman dan berserah 😀 Duh kaya kesaksian yah 😀 emang

to be continued…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s